yang kedua-1

pang!

sekali pukulan raket menyinggah ke bola kecil itu, sekali dentuman berbunyi. Hadirnya dia di situ hanya melepaskan lelah setelah 4 minggu tanpa setitik peluh yang merembes.

lincah berlari mengejar bola. Argh! Dia menjerit.

pang!

Bunyi pukulan masih berterusan. kepala menoleh pada si pemukul. Hijau ultralite pada racket menjamah mata. “Kau lagi. takde orang lain ke…”

Bingkas, kaki menapak di hala ke pintu gelanggan. bala.

“Alya, jangan benci sangat pada aku.” Suara itu kedengaran. Dia berhenti sejenak dari langkah kaki yang perlahan itu.

“Jangan menduga. Mencegah lebih baik dari mengubati.” Perlahan. Bukan melunakkan suara, cuma sedang menjaga nada. Allah larang melunakkan suara pada gender yang berbeza, tapi bukan bermakna nada itu perlu ditingkatkan oktafnya.

“Kenapa kau takut sangat dengan aku?” Lelaki itu meleretkan bola mengena kasut merahnya. Adidas Adiprene New Arrival 4F. Dia menjeling sekilas. “Mesej aku, cukup jelas aku rasa sehingga tiada guna untuk aku jawab soalan kau. Guna bola dan dewan ni. Tempat ni terlalu kecil untuk aku dengan adanya kau.” Pintu ditolak secepat yang mungkin. Terasa lemas berada di satu gelanggang.

“Alya, jangan lari dari fitrah.” Pantas Alya berpusing, menghadap lelaki itu. Jarak hampir 10m antara keduanya. Masih jelas kelihatan peluh yang menitik di lantai gelanggang.

“Siapa kata aku lari dari fitrah? Kau dan aku, kita sama-sama baca dan menghayati quran. Pasti kau ingat ayat yang ke 28 dari surah al-israa’? Dan aku juga pasti, engkau menghafal kedua-dua bahasa melayu dan bahasa al-quran ayat 30 dan 31 dari surah an-nur. Jelas Hakim. Jelas terkandung dalam mushaf yang kau kelek setiap hari sewaktu ke surau.” Kaki diangkat kembali.

Berperang dengan perasaan sendiri. Terasa mengecewakan orang.

“Aku tak lari dari fitrah. Ya, tak dinafikan, cinta antara makhluk itu satu fitrah, tapi kau lupa fitrah yang terbesar. Cinta pada Pencipta. Jangan dikotori fitrah yang Dia ciptakan Hakim. Kau mendengar setiap ceramah dalam masjid antara maghrib isyak. Pergilah kepada Dia sebelum kau datang kepada aku.”

Alya menghembus nafas. Penat bermain kata dengan Hakim. Bagai tempayan berlubang. Setitik air langsung tak tertakung.

“cinta kepada Pencipta membawa aku kepada kau. Adakah kau nak aku menidakkannya?” Hujah sukar dilawan dengan hujah. Alya bukan ingin menang, dia cuma ingin lelaki itu mengerti.

“Bukan dengan cara ini Hakim. Andai benar, pergilah ke jalan betul.” Alya menggalas raket. Bersedia melangkah keluar. Berdebar hati mendengar kata-kata yang sendiri tuturkan…

#bersambung…

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s