andai ditanya pada aku siapa kesayangan hati?
terluah pasti keluarga ku.

andai ditanya lagi, siapa kesayangan hati?
terluah dibibir para murobbi ku.

andai kata, aku ditanya lagi siapa kesayangan hati?
bibir tersenyum mulut mengungkap adik-adik mutarabbi ku.

masih tak berhenti, siapa kesayangan hati?
mudah menjawab, mereka kawan-kawan sekelilingku.

aku bilang, cukup!
Bibirku takkan berhenti menyebut siapa kesayangan hati.
kerna pada aku, kesayangan hati, adalah mereka yang memberi kehidupan pada aku
mereka yang memberi pengalaman pada aku.

mungkin hadirnya cuma seketika, tetapi aku yakin setiap yang hadir, masih cukup punya ruang dalam hati untuk dikenang.

kesayangan hati di sini, juga ku harap kesayangan hati di sana.
nanti.

***

kau tau kawan, di mana tempat itu?orang yang pernah pergi je yang tahu indahnya tempat itu.
Dia ada gambarkan, tapi bilangnya gambaran takkan sama sekali seindah kebenaran.

tapi kawan, mereka yang pergi,
takkan pernah kembali, kerna di sana hidupnya kekal abadi.

kawan, pergi ke sana perlu dijemput,
tapi, jemputan itu mungkin sahaja engkau raih, atau mungkin sahaja tidak.

hanya Dia yang tahu.

kau tau kawan, yang paling besar harapan aku, dalam hidup yang sementara ni,
aku dapat hidup dengan engkau buat selamanya di negeri abadi.

tapi jalannya tak mudah kawan,
kerna tempat yang indah, hanya orang istimewa bisa visit.

dan, harapan besar aku,
tempat isitimewa itu kita sama-sama raih. nanti.