kembali ke sekolah.

minggu ke dua aku di sekolah. subhanallah bahagia tengok muka innocent kanak-kanak. hilang rasa marah, hilang rasa tension.

cerita 1: murid tahun3

“cikgu, bulan puasa syaitan kena ikat kan? dia kena ikat pakai tali apa? kena ikat kat mana?”

“Bagus soalan kamu, tapi kan anak-anak, soalan jenis macam tu, Allah je yang tahu jawapannya. cikgu, tak tahu. dan, kalau kamu jumpa jawapannya, bagitahu cikgu.”

“cikgu, bulan puasa ni ada hantu cina tak?” -Alif (rumah depan kubur cina)

“Hantu tu apa? (jin). Jin tu apa? (syaitan). Jadi, kalau syaitan kena ikat, maknanya hantu cina ada ke tak?” membiarkan mereka berfikir sesaat dua saat sebelum dijelaskan dengan lebih detail.

“cikgu, bulan puasa ni, syaitan dah kena ikat, tapi kenapa orang jahat ada lagi?”

Aku mengutarakan kembali soalan. “okey, siapa yang tahu kenapa orang jahat ada lagi walaupun syaitan dah kena ikat?”

“Sebab, yang jahat tu manusia cikgu. bukan syaitan. syaitan buat keja dia je cikgu. Kita kan manusia, ada jahat. ada baik.” antara jawapan yang paling bijak. dan, aku membiarkan jawapan tersebut di hadam orang rakannya yang lain.

“cikgu, bulan puasa ni pintu neraka tutup rapat, pintu syurga buka luas2 ye cikgu? Aku mengangguk sekilas. membiarkan mereka bermain-main dengan soalan-soalan yang muncul dalam kepala.

“untunglah kalau mati sekarang kan cikgu? boleh masuk syurga terus.” Afiq mengeluarkan hipotesis.

“kalau macam tu, kita bunuh diri je lah weh. boleh masuk syurga terus.” Afiq menyambung kata.

“haish. kejap, sebelum nak bunuh diri, cikgu nak tanya, bunuh diri tu boleh ke tak?” penuh berlumba-lumba mengangkat tangan.

“tak boleh cikgu. Allah tak bagi.” dan beberapa jawapan lain yang tidak ku ingat. 

“Hah. betul pun. bunuh diri haram. haram tu berdosa. Allah tak bagi. kalau kita buat apa yang Allah tak bagi, apa akan jadi?”

“masuk neraka cikgu.”

itu cerita tahun 3. mereka yang baru nak membesar.

aku agak sensitif bila lihat kanak-kanak yang punya curiosity tinggi disekat soalan2 nya hanya kerana si dewasa penat melayan. 

jangan dibunuh soalan itu,
kelak nanti membesar tanpa berfikir.

kerna waktu kecilnya sudah ditutup akalnya untuk berfikir.

“wahai kanak-kanak. kamu itu masih suci. moga membesar boleh menyucikan yang lain.”

Advertisements

melawat masjid.

agak pelik, bila pergi masjid tengok ramai duk bergumbira seronok bergambar dengan masjid instead of masuk dalam tu and iktikaf or do something untuk menambahkan iman?

dan agak pelik juga, sekitaran masjid putra di waktu hampir tengah malam, masih ramai yang bersukaria di hadapannya instead of mengejar dan memaksimumkan waktu2 seputar ramadhan ini?

ada juga beberapa perkara pelik yang lain.

bila baca quran, berlagu, bertarannum, bertajwid, tapi bila diminta ceritakan kisah2 alquran, gagal?

ada satu kisah, seorang kakak di selatan ireland, menyambung pengajian dalam bidang perubatan. alkisah, tertangkap oleh tarbiyah. maka kesedarannya untuk mendekatkan balik dirinya kepada Allah.

salah satu caranya, belajar bahasa arab untuk memahami alquran. untuk memahami alquran.

maka, waktu itu, dia punya seorang teman, asalnya dari kuwait, berbahasa arab komunikasinya di tanah sendiri iaitu kuwait. sebelum mula belajar, si teman meminta dia untuk memilih mana2 ayat untuk dipelajari bahasanya.

bismillahirrahmaanirrahim.

kakak tersebut memulakan bacaan. sekitar beberapa ayat, si teman tersebut menangis.

“Kenapa awak nangis?” tanya kakak tersebut.
“Kenapa perlu awak nak belajar bahasa arab, sedangkan bacaan quran awak sudah bagus, sangat merdu?” sambil menangis temannya bertanya.

Tangisan kemudiannya berjangkit.

the rest is history. pandai2 faham sendiri. kalau tak faham, inbox, kita borak lebih.

sekian.

Buka puasa.

Pasar malam hari Khamis, di Desa Rhu. Mencari juadah untuk berbuka.

“Laila, nak ikut tak? Ke nak pergi sendiri? Pukul 6 kitorang nak pergi pasar malam.” Teman sebilik mengajak. Tapi rasa macam malas nak ikut. Sebab keinginan hati hanya roti boom. Kempunan seminggu lepas tak tertunai lagi.

Laila berpaling ke arah temannya. Mengerling sekilas sebelum kembali menghadap laptop nya yang hidup segan mati tak mahu. Mulut menyambung kata, “siapa lagi yang ikut Ina?  hurm rasa macam malas. Tapi nak tak nak kena beli makanan juga. kan? Okeyhlah. kau turun dulu, later aku turun. Nak siap jap.” Ina meninggalkan temannya yang sedang membetulkan tudung.

Di pasar malam…

“Banyak kau beli makanan? tadi macam taknak ikut. Alih-alih dia yang beli paling banyak.” Nurul bercoletah. Hujan renyai-renyai menangisi keadaan di Mesir barangkali. Juga di Palestin, lanjutan kejatuhan Presiden Islam, Dr. Morsi.

“Takde lah lapar. Tapi, mak aku suka minum air cendol nih. Ayah aku suka makan kuih nih. Ni pati soya anak-anak buah aku ngan abang aku suka sangat dengan ni. Kaklong ngan kakngah aku suka sangat dengan keropok nih. Takdelah banyak sangat pun.” Bibir Laila menyebut satu persatu.

Laila berjalan perlahan. Membuka kembali payung yang ditutup keluar sahaja dari kawasan pasar malam. “Laila, kau…..okey?” Lambat-lambat Nurul mengutarakan soalan.

Wajah diangkat. Matanya merah. Air mata, bertakung. Kepala kembali ditunduk.

“Aku. okeyh.” Perlahan, sangat. Hampir sahaja kedengaran esak tangis yang tanpa lagu itu.

“Huhu. Sori. Kacau mood. Sori.” Esak, masih kedengaran. Tapi esak yang cuba disembunyikan. Mungkin, dia masih dihantui bayangan lalu. Hidup dalam kenangan, tak mudah. Tapi entah sampai bila? Kesian juga. Yang merasa cuma yang memikul beban itu. Yang melihat, hanya layak memandang kesedihan tersebut tanpa memahami sedikitpun. Mungkin hanya tolak ansur yang melampau yang cuma wujud, yang turut sama memberi perasaan tersebut pada dia.

Kehilangan keluarga. Pasti sakit? kan?

“Ramadhan, dah nak dekat. Meh, kita doa banyak-banyak, supaya mereka tetap segar di sana. menunggu kedatangan engkau.”

“Moga dihimpun di Jannah, Laila. Moga. Moga.” Ina. dalam hati.

***

Rindu. Tak terhalang, moga menambah pahala. moga menambah doa.
moga menambabh juga taat pada mereka berdua. Di halaman tercinta.

marah. pendam. maaf.

“nak marah boleh tak?” Ain, tanya orang sebelah. Erm, bukan orang sebelah pun. tapi orang yang jauh beribu batu. seberang laut. bukan sabah sarawak. bukan juga indonesia. tapi, kawan yang jauh dimata, dekat di hati.

“kalau dengan marah, imanmu bertambah, maka silakanlah. tapi andai dengan marah, imanmu berkurang, maka elakkanlah.” Mesej dari orang sana diterima.

“Tapi nak marah sangat. sangat.” Air mata mengalir. Pintu bilik dah siap dihempas.

“Istighfar sayang. Syaitan lagi suka melompat-lompat tengok awak kalah dengan nafsu sendiri.” Ain menangis lagi. tak kuat. Dia rasa marah, tapi dia tahu, perkataan itu, ‘la taghdob.’. Tiga kali Rasulullah sebut saat seorang lelaki zaman itu mengeluarkan soalan.

“panas. baran. it is not easy my dear. so hard to let it go.” Ain membalas lagi mesej tersebut. Bukan mudah rupanya untuk seorang yang panas baran, mendidik diri menjadi seorang penyabar. Tudung labuh bukan pengukurnya. Hadis Marah yang dihafal juga bukan mudah untuk diaplikasi.

“dear, if you can’t, then, just let it be in your heart. but, just for a while. ONLY. atleast, jasad, akal terjaga dari marah tu, instead of u let it out. nanti tak pasal-pasal ramai sangat orang yang terkesan dengan tingkah marah tu. kan orang sabar itu, lagi kuat dari orang yang pemarah? Allah sebut kan…Dalam surah apa sayang? Saya lupalah.” Samsung Champ masih lagi berbunyi.

Ain mengambil Umar dalam backpacknya. Backpack, hadiah dari sana. Tahun lepas. Warna ungu.

“….Jika ada dua puluh orang yang sabar di antara kamu, niscaya mereka dapat mengalahkan dua ratus orang musuh. Dan jika ada seratus orang (yang sabar) di antaramu, mereka dapat mengalahkan seribu daripada orang-orang kafir…” (Al-Anfal, 65)

Menangis lagi.

“Touche. Menangis.” Mesej dihantar pada orang jauh.

“Let it be. It soften your heart. it soften mine too.” Bunyi lagi Champ yang dipegang. Terlihat, keychain pada Champ. Juga, hadiah dari sana.

“Iloveyou dear.” Mata masih tak henti mengalirkan air. Sudah hilang marahnya. hati yang dilembutkan.

“Loveyou too. Marah tu, sifat syaitan. Marah, dibenarkan bila ia melibatkan akidah kita, iman kita. other than that, just let it go? atau, pendam dulu dalam hati, then let it go, later. jangan lama-lama. Rosak hati nanti. Merana saya kat sini tengok awak merana kat sana. Okey? gtg. Class. Assalamualaikum wbt.” Panjang berjela mesej terakhir untuk waktu itu. 

Membawa kaki melangkah ke surau usai sahaja kelas. tujuannya satu, menghalang syaitan bermaharajalela mengawal nafsunya.

biarlah, hanya diletakkan Allah sebagai Pelindung. Kerana Dia Sebaik-baik Penolong.

****

Ramadhan. Moga lebih baik dari tahun yang sudah.
Tapi, deep dalam hati, rindu juga tangisan pada ramadhan lepas.

manis.

 

kesayangan. hati.

andai ditanya pada aku siapa kesayangan hati?
terluah pasti keluarga ku.

andai ditanya lagi, siapa kesayangan hati?
terluah dibibir para murobbi ku.

andai kata, aku ditanya lagi siapa kesayangan hati?
bibir tersenyum mulut mengungkap adik-adik mutarabbi ku.

masih tak berhenti, siapa kesayangan hati?
mudah menjawab, mereka kawan-kawan sekelilingku.

aku bilang, cukup!
Bibirku takkan berhenti menyebut siapa kesayangan hati.
kerna pada aku, kesayangan hati, adalah mereka yang memberi kehidupan pada aku
mereka yang memberi pengalaman pada aku.

mungkin hadirnya cuma seketika, tetapi aku yakin setiap yang hadir, masih cukup punya ruang dalam hati untuk dikenang.

kesayangan hati di sini, juga ku harap kesayangan hati di sana.
nanti.

***

kau tau kawan, di mana tempat itu?orang yang pernah pergi je yang tahu indahnya tempat itu.
Dia ada gambarkan, tapi bilangnya gambaran takkan sama sekali seindah kebenaran.

tapi kawan, mereka yang pergi,
takkan pernah kembali, kerna di sana hidupnya kekal abadi.

kawan, pergi ke sana perlu dijemput,
tapi, jemputan itu mungkin sahaja engkau raih, atau mungkin sahaja tidak.

hanya Dia yang tahu.

kau tau kawan, yang paling besar harapan aku, dalam hidup yang sementara ni,
aku dapat hidup dengan engkau buat selamanya di negeri abadi.

tapi jalannya tak mudah kawan,
kerna tempat yang indah, hanya orang istimewa bisa visit.

dan, harapan besar aku,
tempat isitimewa itu kita sama-sama raih. nanti.