doa dan dosa. kurangnya pada s yang membezakan keduanya.

aku teringat, seorang kawan baik pernah berkata, “malu nak mintak doa dengan Allah, sebab diri tak cukup baik untuk Allah makbulkan doa tersebut. aku hanya sanggup mintak Allah ampunkan dosa aku je. Itu lebih dari cukup.”

“kenapa rasa macam tu? bukanke Allah itu Maha Kaya? Apa yang Dia beri tidak sedikitpun mengurangi harta yang Dia ada, bahkan tak memberi kesan langsung-langsung pada Dia kalaupun semua orang kat dunia ni meminta pada Dia? Ke kau rasa macam mana?” Aku mengulang soal. Kadang-kadang perasaan yang sama juga wujud. manusia. normal. aku kira.

“Aku rasa malu nak mintak doa, sebab layaknya untuk minta diampunkan dosa sahaja. Sebab setiap hari aku rasa berdosa. dosa yang tak pernah hilang. lagipula, aku belum cukup all out menyebarkan agama Dia untuk memberi keyakinan pada aku bahawa aku layak memohon doanya.” Kata-kata yang membuat aku berfikir juga dengan kerja aku. mencari pahala dengan amal. masih juga tak cukup. Tapi aku rasa, bergelen-gelen juga doa aku minta pada Dia. Tak tahu malu kah?

suatu hari, aku terdengar dari sebuah radio. “Hanya orang yang sombong yang tak sanggup nak minta doa dengan Dia. Hanya orang yang sombong. Sesombong-sombong iblis pun, tak pernah lekas memohon doa agar Allah memanjangkan usianya untuk menyesatkan manusia.”

“kawan, kau tahu, meminta Dia mengampunkan dosa juga satu doa?” Aku mengerling. menarik dia kembali ke dalam perbualan. setelah sepi bertandang untuk beberapa tempoh.

“syaitan itu letaknya kat neraka. tapi masih tak menyombong. masih sempat memohon pada Allah agar diberi kesempatan untuk menyesatkan kita.” Kadang-kadang kita tak sedar, apa yang kita buat.

doa. untuk diampukan dosa. cukuplah. kalau tak mampu berdoa meminta yang lain. Dia, yang Maha Kaya. Tak pernah berkurang sedikitpun dengan apa yang kau minta. dengan apa yang kau pinta.

***

aku nak minta, hati yang baru. untuk ganti hati yang lama.
sebab, hati yang lama dah tak punya rasa. mungkin lebih teruk dari robot.
jasad yang sekadar mengikut arus.