melarikan diri, bukan satu cara terbaik untuk selesaikan masalah, malah mungkin menambahkan lagi masalah yang tersedia ada. 

nak lari mana-mana pun, jua tetap bumi Allah. 

***

“Jom ke Tanah Suci”. 

“Bukan tanah yang menyucikan hati manusia”. -Perbualan mereka 1400 tahun dulu. 

***

Melarikan diri, untuk mencari ketenangan jiwa?
Tenang tu, Allah yang bagi, bukannya dengan melarikan diri baru Allah kasi. 

Ke melarikan diri untuk berfikir? Mengambil masa beberapa tempoh yang ada?
Tapi, untuk berfikir, tak perlu hingga melarikan diri. 

***

cuma. nak jauh dari masalah yang ada. kejap. kejap je. Tapi yang Allah bagi peringatan ni, tahu apa yang dia buat tu, menzalimi diri sendiri. dan orang sekeliling. tapi hati ini kadang-kadang, jasadnya sendiri tak mengenali. 

Allah je yang kenal. Allah je yang tahu. 

***

End up, berkampung dekat sini. dekat rumah ni. Dekat tempat ni. 
Sehingga setiap orang yang bertemu hati ni, dalam rumah ni, bertanya:

“Eh, bukan awak dah balik sana ke?”

Hanya mampu melempar senyum. 
Allah jua lebih tahu penyebabnya.

***

Setengah benda, pada kita mudah, tapi orang fikir rumit.
setengah benda pula, pada orang mudah, tapi kita pula yang fikir rumit. 

tapi, itu bukan petanda untuk kita pendam perasaan. 
hati itu bukan untuk simpan masalah, tapi simpan Allah semata. 
dan, macam mana nak simpa Allah dalam hati kalau berkecamuk masalah tanak selesaikan dan duk simpan dalam hati? 

***

“Akak, escapism wasnt a good choice to solve a prob, eyh?” me. 
“…..” her. 

“but seriously, right now, i just want to run. playing hide and seek. then come back hoping that my prob is settle.” 
“come here lah. run to masjid. preparing urself for ramadhan?”

***

Bangun tidur, hari jumaat, dengan kepala yang sakit. 
“Sakit kepala? tak cukup sujud kot qiyam tadi?” sisi hati. lagi satu. 

7:128. Musa berkata kepada kaumnya: “Mohonlah pertolongan kepada Allah dan bersabarlah; sesungguhnya bumi (ini) kepunyaan Allah; dipusakakan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya dari hamba-hamba-Nya. Dan kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertakwa”.