Awak tak pergi surau hari ni?” Nurul menoleh pada teman di sebelah yang sedang melipat sejadah. 

kalau saya pergi surau, awak nak solat dengan siapa? Sorang? Takkan nak biarkan awak dapat seringgit sedangkan saya dapat 27 ringgit?” Soalan diajukan kembali. 

Jeda. 

Nurul mencapai mushaf al-Quran. Furqan namanya. Mentadabbur beberapa ayat. Sepi masih lagi bertamu. Tiada tanda sepi itu bila waktunya ingin berlalu. 

Awak….” Nurul menoleh pada teman di sebelah lagi sekali. Mata bertemu mata. Senyum temannya di balas. 

Kite nak ikut awak pergi surau jugak lain kali. Tapi bukan sekarang. Nanti kite settlekan dulu masalah kite. Boleh awak?” Tiada ungkapan lain yang bertandang dalam hati saat itu melainkan kesyukuran pada Dia, Si Pemegang Hati, Pemberi Hidayah. 

Sebulan lamanya Nurul mengajak dan memendam keinginan sendiri untuk solat di surau. Dan setiap hari jugalah temannya seakan masih lagi menolak untuk berjemaah di surau. 

Alhamdulillah. Alhamdulillah. “Next step...” Bisik hati kecil dia. 

***

dakwah itu cinta,
bukan paksa. 

siapa terpaksa,
dia menderita.