Hujan itu, Allah kata rahmat untuk sekelian alam. Memang betul ia rahmat, andai yang turun itu hujan dari awan. Tapi cuba kalau yang turun itu, hujan air mata. Rahmat kah?

Post ini, mungkin teremo. Tapi aku tak boleh nak sembunyi kan perasaan yang sedang bertandang sekarang. Kalah dengan perasaan sendiri. Padahal, sejak dia putus asa kepada kehidupan, sepatutnya aku menerima hakikat bahawa dia sememangnya sudah mengalah. Tapi, aku masih percaya, dalam hati dia masih punya secebis keinginan mendapatkan kebaikan.

Dan, gambar yang terpapar pada news feed tadi, meletakkan aku dalam keadaan sekarang. Entah kenapa aku rasa aku sedang kalah. Walhal, sepatutnya aku lebih kuat. Aku lebih tekad untuk bekerja bersungguh-sungguh. Tapi….

Adikku.

Banyak yang aku belajar dari kamu. Dan, tipu andai aku katakan, dalam hatiku langsung tak punya rasa sayang kepada kamu. Itu pilihan kamu, sudah tidak berupaya aku memujuk. Bukan mengalah, tetapi kamu yang melarikan diri. Kamu yang mengelak dari aku.

Sedih. Kita jaulah sama-sama. Kita rehlah sama-sama. Berhujan. Berpanas. Saat air matamu jatuh, ku hulurkan tisu itu buat mengelap air mata itu. Dan aku juga, turut sama merasakan perasaan itu.

Allahu akhbar.

Perasaan sekarang, tidak keruan. Menulis atas dasar emosi, memang tak kemana. Tapi sungguh, memang sedang sangat sedih. Bukan aku tak tahu, Allah yang memberikan petunjuk. Bukan aku tak sedar, Allah yang memberikan hidayah.

Cuma…

Yang membuat aku sedih adalah melarikan diri dari hidayah. Mengelakkan diri dari mendapat petunjuk. Denying.

Aku masih lagi cuba deny apa yang dah berlaku. Perit memang perit, tapi entah…Tak tahu nak kata apa. Tak tahu nak tulis apa. Lastnya, aku tutup facebook. Dan menulis di sini. Dan memang aku tahu, apa yang aku tulis sekarang memang sedang tak tahu apa perasaan.

Fasa memujuk diri sendiri mungkin?

Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah.

Menangislah tapi jangan mengalah. jangan mengalah. jangan mengalah. Allah ada kan? =’) sob. hati tak boleh menipu. Akal. juga. Jasad.? lagilah.