angan-angan

tulis panjang-panjang, kemudian tertidur.
terus masuk draft.

lagi sekali,

tulis panjang-panjang, kemudian tertidur lagi.
masuk draft lagi skali.

kali ketiga,

aku tulis, aku padam. lihat semula pada skrin,
putih, dan kosong…

15:3. Biarkanlah mereka (di dunia ini) makan dan bersenang-senang dan dilalaikan oleh angan-angan (kosong), maka kelak mereka akan mengetahui (akibat perbuatan mereka).

Takut punya pasal, aku bingkas bangun.

Takut disesatkan oleh angan-angan kosong. sedangkan ruang sekeliling belum lagi dikemas hundred percent.

teringat kata-kata seorang pelakon dan Shortfilm: Kek Coklat.

“benda takkan jadi kalau takda orang buat.”

Advertisements

ditinggalkan.

bagai ditinggalkan oleh Allah bila hati langsung tak rasa diuji. Sedangkan aku tahu, orang yang diuji tu, orang yang Allah sayang. 

menangis tak berlagu, sebab aku tahu kalau nangis berlagu kompem2 tak merdu. #parttakpenting.

sebenarnya, ni pun ujian dari Allah eitt. nak tahu sama ada kau nak terus hanyut atau kembali merebut redha Dia. ?

***

manusia, banyaknya menangis bila ditinggalkan kekasih. Ofkos! aku pun nangis bila ditinggalkan kekasih. 

hey, jangan cepat assume, tapi ask! 

Perbualan orang tua.

Perbualan manusia ni, lihat pada backgroundnya. 

Kalau orang kampung yang kerja membajak sawah atau mudah cerita, isi perbualannya pasti pada  tanah yang subur, baja, hujan dan perkara-perkara yang boleh merosakkan tanaman, atau cara menambahbaikan hasil tanaman, jualan tanaman, cuaca yang baik untuk menanam, nak tanam pokok apa, pakai baja apa, untuk berapa lama, untuk banyak mana dan etc…etc…etc..(kalau aku duk kira, sampai sudah tak habis.)

kalau orang tu backgroundnya cikgu cikgi (bukan cikgipauh) sekolah, anak murid, isi perbualannya mesti bercerita tentang sekolah, tentang murid-murid kat sekolah, tentang progam sekolah dan perkara seangkat juga yang kita sedia maklum. 

kalau orang bisnes pula, cerita perbualan nya berkisar tentang saham, tender situ, tender sini (main taram je) dan perkara-perkara berkaitan. Aku tak ambil kisah sangat apa orang bisnes berbual walaupun hari-hari bangun pagi tolong mak aku buat kuih dan hantar kuih ke kedai (okeyh ini tipu). Tapi memang mak aku buat kuih, kuih segera. karipap, cekmek molep dan beberapa jenis lagi. (promo tetiba). 

Jadi, orang yang ditarbiyyah ni, sepatutnya isi perbualannya adalah berkisar tentang dakwah wa tarbiyyah lah kan? 

Agak peliks bilamana orang yang ditarbiyyah bila bersembang, dan diamati isi sembangnya bukan dua benda ni. Hokeyh fine lah, dae’i itu manusia juga, memang tapi tapi tapi isi perbualannya takkan menyimpang dari dua benda nih. 

ohwell, muhasabah jap. Takpe, take your time. Nak muhasabah lama pun takpe. mahu menampal sesuatu di sini sekejap. =) wallahuallam. 

Image

dan aku tahu, pertemuan aku dengan dia, selepas ini ada setahun akan datang. 

03:38PM

Kadang-kadang sesuatu yang kita nampak masalah tu bukan besar sangat pun, tapi kerana penat pada hati yang menanggung perasaan tersebut, kita nampak seolah-olah benda tu, BESAR sangat. 

walhal ia kecil, lebih kecil dari atom. 

Tapi, sesetengah benda, tampak remeh pada mata kita, tapi sebenarnya sangat besar. Besar hingga ia bagi kesan pada seluruh hidup kita. Macam dosa, niat, senyum. dan bla bla bla. 

ada ke dosa besar dosa kecil? ada ke perkataan ‘berdosa je pun eh?’ 

semua benda tu, asalnya dari niat. Kalau buat sesuatu, amal dah betul, syariat dah betul tapi pula salah, boleh jadi haru dunia akhirat diri kita nanti. Kesian. 

lagi kesian, bila kita sampai sudah tak sedar pun sama ada permulaan kerja kita tu, niat kerana Allah atau sebaliknya? Atau lebih parah, tak terlintas langsung buat something tu, kerana Allah. 

Macam pergi usrah. 
Macam pergi daurah.
Macam pergi df adik-adik. 
Macam senyum pada orang yang senyum balik pada kita. 

Buat benda tu semua, sebab rutin, atau sebab lupa pada asbab kita buat sesuatu tu. kan? Hati ni, cepat betul berbolak balik. Minggu lepas semangatnya hingga ke puncak kinabalu, minggu ni semangatnya lebih rendah dari puncak busut anai-anai belakang rumah. 

kesian. 

Sekali hati kena hentak, baru sedar, baru ingat. Sebab tu, kalau Allah uji, buka mata luas-luas. Bukan mata yang mencantikkan wajah tuh, bukan mata yang berkaca mata tu, tapi mata hati. 

Ramai je orang yang Allah uji, tapi entah berapa ramai yang buka mata hati? 

Kita, yang Allah buka hati untuk ditarbiyyah ni, nak jadi macam depa sana tu ke yang Allah uji untuk bagi pentujuk berbakul-bakul supaya buka mata hati, tapi sampai ke akhir hayat masih jugak dalam kehidupan yang bersenda gurau tuh? 

C’mon dude. Sampai bila nak jadi penumpang dalam gerabak yang menuju ke syurga sedang kau tak buat apa pun untuk passby the syurga bila mana gerabak tersebut berhenti di pintu syurga? 

entah, entah, engkau yang beratkan train menuju ke syurga dengan amal-amal kosong kau yang kencang nampak di mata tapi di dalam nya sebiji atom pun takda? 

c’mon lah. 

macam taufan. dalamnya lompong walau luarnya kuat. kesian, kalau kau pun macam tuh. 

Fail bab letak tajuk.

Kahwin pilihan sendiri mahupun pilihan keluarga bukan janjinya bahagia.
Yang penting iman di dada, tanggungjawab dirasa, hak dijaga, hati dipelihara..
Itulah rahsia keluarga bahagia 🙂

[Farah Lee]

Momoji Doll.
Momoji Doll.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Bila teringat soalan teman sekolah menengah dua tiga hari lepas, tiba-tiba rasa nak update kat sini. Sementelah petang itu, mendengar talk keluarga dari Dr. Harlina Hj. Siraj.

Point 1: Keluarga rosak, sebab individu rosak. Makanya, kalau masyarakat itu rosak, lihat pada keluarga. dan. pada individu dalam keluarga tersebut. Takkan mungkin mampu membina ustaziatul alam kalau base nya tidak kuat. Dan aku buat konklusi, untuk membina keluarga, kena kembali pada maratib amal. Bermula dengan individu tersebut.

Kesinambungan ayat, ‘perempuan dalam diri lelaki, akan tengok sifat tanggungjawab.’

okeyh, ini bukan post cinta, bukan juga post mengenai perasaan merah jambu dalam hati, tapi lebih besar daripada itu. Bukan setakat membina baitul muslim tetapi membina ustaziatul alam. Cita-cita pasti mau besar!

Kembali kepada kenyataan atas. Ayat tu Dr. Har yang sebut. Well said. Tanggungjawab yang kita (sebab aku ni perempuan) kena tengok ialah sifat tanggungjawab lelaki tersebut pada Allah. If, dia cuai dengan Allah, means that dia akan cuai jugak dengan kita (ye, sebab aku ni perempuan, haruslah kita.)

well, cuba fikir, kalau solat dia pun nak kena kita (if couple, tapi tak menggalakkan ye) yang nak kena kejutkan dia, nak kena ingatkan dia, then, mana dia sifat kepimpinan dan bimbingan yang kita harapkan bila kahwin nanti? dan, kalau perempuan pun, sama juga. If, tanggungjawab dia pada Allah pun dia abaikan, macam mana kita nak pastikan tanggungjawab dia pada kita, pada anak-anak nanti, akan terjaga kalau Allah pun dia abaikan?

tapi, tak mustahil. Kalau yang lelaki tak bertanggungjawab pada Allah, pilihan dia orang yang sama macam dia juga. Dan sama juga dengan si wanita itu. Itu, biasanya hukum Allah. Siapa buat baik, dapat balasan baik. Siapa buat jahat, dapat balasan jahat. Walau sebesar zarah ye adik kakak.

Berbalik kepada soalan teman sekolah menengah, jawapan aku setelah diolah dari Puan Farah Lee kat atas sana nuh, “kahwin muda ke, kahwin tua ke, kalau iman yang mendasari perkahwinan tu, insyaAllah takdak masalah. Tapi kalau ada sekali pun, ujian Allah lah tu.”

Sifir mudah aku rasa kalau semua orang ingat bahawa Allah akan uji kalau kita nak beriman.

Sekian, peace.
dr. cinta.
pheewws.

Matanya terpejam.

Tiap kali aku melihat mereka bercerita tentang syurga, pasti mata mereka terpejam. membayangkan secantik mungkin syurga itu sebagaiman yang Allah tasawwurkan dalam alquran. yang lebih mengasyikkan, mendengar mereka bercerita tentang syurga, sepertinya mereka pernah berada di sana. 

Kalau lah syurga pun tak mampu menjadi motivasi kita untuk beramal……

***

Pakcik T dahulu pernah berbicara, “Hebatnya para sahabat adalah pada iman mereka. Kerana, itu, akal mereka juga hebat. Hebat membayangkan syurga yang diceritakan berjela-jela di dalam al-quran.”

Sambung Pakcik T, “tapi kenapa kita, orang yang mampu melihat tempat lain yang indah-indah yang kita tak pernah pergi, tapi berlumba-lumba mengumpul duit untuk melancong, melihat kecantikan tempat tersebut, langsung tidak kecur air liur bila diceritakan tentang syurga? “

tambah Pakcik T lagi, “kuasa IMAGINE. so, bukan sahaja iman yang hebat, malah akal juga mantap, jasad? Apatah lagi!”

***

hari ni aku belajar, ZERO EXPECTATION. 

tak kira, orang tu tudung labuh ke, tak pakai tudung ke, belajar syariah ke, tafsir hadith ke, tafsir quran ke, budak pendidikan jasmani ke, budak art and design ke, budak masscom ke. 

yang penting, kau, aku, dan sesiapa yang tengok, please ZERO EXPECTATION. atau lagi mulia, pandang setiap orang tu, ADA KEBAIKAN. 

nak tahu kenapa? 

bergaul lah dengan mereka. bergaullah dengan mereka. kau akan temui sebabnya nanti. Dan, belajarlah dari kehidupan mereka. Kau akan lebih bersyukur dengan apa yang Allah bagi kau lalui. 

War. GAME!

Musim israel membedil gaza bertubi-tubi hari tu, aku dan askar-askar Allah yang lain bermain war game. Ye, BERMAIN. 

18 dibahagi dua. Aku berada di tengah. Kem komandan tidak dibenarkan berpihak kepada mana-mana pihak. Satu group dinamakan israel. satu lagi dinamakan palestin. Dengan nama sedemikian, Berkobar-kobar semangatnya. 

Berperang di tanah lapang, dan ditepian sungai yang mengalir deras, kesan limpahan air hujan, dengan air yang berwarna coklat. Keruh. Hujan, masih lagi rintik-rintik. Kamera? No. nanti ditembak musuh. ISRAEL. 

the game is on. Palestin harus merampas balik bendera mereka yang berada ditangan israel. Dan setiap group, ada lagi satu panji yang perlu di jaga. Permulaan permainan, aku memanggil seorang wakil dari kedua-dua group. Memberi arahan melantik pemegang panji dan perisik. Dan, mereka yang ku panggil, otomatisnya sebagai panglima perang. 

Fasa sebelum, explorace. Untuk mengumpul alatan-alatan perang. ERk, macam banyak alatan, walhal sekadar belon. Ya, belon yang berisi air yang berwarna merah pekat dijadikan sebagai senjata perang. Aku berdebar. Berdebar melihat israel dan palestin. Dihati, mendoakan palestin menang. Seangkatan doa untuk palestin yang sebenar. 

Perang dimulakan…sedetik…dua detik…Palestin mula menyerang. Dan merapatkan saff pada israel. Peperangan agak pantas. Aku dan beberapa lagi tenaga yang lain, melihat dengan seribu ketakutan. Khawatir kami yang diluar peperangan yang terkena. 

Tak mudah rupanya menghadapi peperangan. Walau sekadar permainan. 

Alhamdulillah, game pertama israel kalah! takbir allahu akhbar! aku tersenyum. israel kalah. moga yang realiti juga begitu. ameen. allahumma ameen. 

Dua kali perlawanan. Kedua-duanya israel kalah. Senyum aku makin lebar. Moga yang realiti juga begitu. Ameen. allahumma ameen. 

Gencatan senjata, pbb, sumbangan, mekdi, boikot. (kosa kata minggu ini. dan seterusnya. dan selamanya. Ia bukan isu bermusim.)

***

Okeyh, sesi refleksi. Perkongsian perasaan. Aku terkesan dengan dua benda ni. Sungguh! 

1) Game kedua, saya antara orang yang terawal syahid. dan dari jauh hanya mampu melihat sahabat2 berjuang. Waktu main, taksedar time tu puasa dan siap boleh gelak-gelak lagi. Tapi satu perasaan muncul bila saya tengok seorang sahabat syahid dengan lontaran bom belon depan mata saya. Dalam hati saya, 

“Apa perasaan orang di gaza sana bila tengok sahabat sendiri, adik-beradik sendiri, orang yang terdekat terbunuh depan mata? Dan, diorang tak boleh nak buat apa pun? Betul, kita hanya main. Tapi cuba bayangkan, apa yang kita buat petang tadi, bukan permainan? Tambah lagi, kita sedang perjuangkan tanah palestin yang dirampas oleh israel?”

Sobsob. Terus aku membayangkan diri aku sebagai oic. yang hanya tengok dan tak buat apa-apa melihat saudara sendiri dibunuh. dibom. ditembak. 

2) Berjuang bukan kerana Allah. Mula-mula main, rasa semangat nak berjuang. Tapi bila kena serang semua tu, berjuang dan berperang kerana marah. Niat pun dah lari. Teringat kisah Ali bin Abi Talib, yang tak jadi membunuh si kafir setelah si kafir tadi meludah ke mukanya. 

T_T dalam hati aku, halusnya mereka rasa. Aku yang kat luar, yang hanya memerhati ni, tak rasa pun benda tu. Terasa macam terlepas satu fasa tarbiyyah dalam hidup aku bila tak bersama-sama dalam mukhayyam untuk aku sendiri. T_T

*** 

Lagi satu benda yang comel yang aku ingat bila seorang kakak bercerita tentang war game yang dia pernah lalui. 

Kitorang main, sampai kakak-kaka jerit Stop! Stop! sebab waktu tu, keadaan dah bahaya sangat. Sebab kawasan kitorang main macam kawasan perang khandak. Ada macam parit. Bukit bukau sikit. Time tu, akak dah kat syurga dah...

Bila akak tu cakap, ‘time tu akak dah kat syurga dah..’ aku pending kejap. Dan lepas tu baru realised, ‘owh, syahid rupanya..’

2:154. Dan janganlah kamu mengatakan terhadap orang-orang yang gugur di jalan Allah, (bahwa mereka itu) mati; bahkan (sebenarnya) mereka itu hidup, tetapi kamu tidak menyadarinya.

Syahid lebih indah dari mati. Walau keduanya menunjukkan keadaan jasad yang hampir sama. Satu benda aku belajar dari sirah, kalau kita jujur dalam meminta, Allah memang akan bagi. Seperti mana sahabat2 dulu, yang inginkan syahid. seperti Abdul Aziz al-Rantisi. Seperti Syeikh Ahmad Yasin. dan ramai-ramai lagi. 

Kecuali….

Khalid Al-Walid. Bukan kerana dia tidak jujur tapi…Saifullah, mana mungkin patah? kan?