Kenapa tiap kali benda2 sakit macam ni, nak kena bayangkan benda ni berlaku pada mak ayah? adik abang, family semua?” Dia mengulang soal, setiap kali isu dunia dibangkitan.

“Supaya kita kat negara aman ni rasa apa yang orang kat negara bergolak tu rasa? Supaya timbul perasaan sedar dalam hati. Supaya semua orang di sini menembak doa tatkala orang-orang di sana ditembak dengan butir-butir peluru hidup. Takke kau rasa something andai benda tu berlaku pada family kau?” Orang di sebelah menjawab. Dan dia masih lagi menyedut McFlurry Oreo. Sedap katanya.

Membayangkan tu perit. So, lebih baik tak bayangkan. Living in ignorance? Can I?” Amir sekilas menjeling pada dia di sebelah. Masih lagi dengan muka toya selamba tanpa kelihatan langsung pada raut wajahnya perasaan belas kasihan. Apatah lagi rasa bersaudara dengan mereka di tanah itu.

Kau kejam Syahid! Tidakkah kau juga ingin syahid sebagaimana nama yang dinamakan kepadamu, kawanku?” Amir bersoal jawab sendirian dalam hatinya.

Kalau kau nak hidup macam tu terpulanglah. Tapi jangan pula nanti, bila keadaan tersebut betul-betul berlaku dan kena pada kau, dan pada family kau, jangan merintih. Jangan meminta orang mendoakan kau, kerna kau pun tak punya perasaan itu sekarang.”

Dan, jangan tunggu benda tu betul-betul berlaku. Kau takkan sanggup untuk hadapinya sebagaimana kau tak sanggup untuk bayangkannya.” Amir menarik kaki. Keluar. Terasa panas dengan sikap temannya itu. Terasa panas juga dengan sikap diri sendiri, yang tidak mampu bersabar.

Amir, bukankah kefahaman itu yang membentuk tingkah laku? Dia tak faham Amir. Dia tak faham isu yang sedang kau perjuangkan.” Amir memujuk hati.
Tapi sampai bila kau nak terus berada dalam hidup macam tu? Melarikan diri saat diasak dengan perkara ini. Teman, sedarlah. Mekdi tu, makanan je. Yang kau boleh dapat lebih enak disyurga nanti. Aku bukan meminta kau ke sana berjuang atas namamu Syahid, tetapi hanya satu, bantulah ekonomi Si Yahudi Laknatullah disekat dengan usaha boikot tu.” Satu suara di dalam hatinya berbunyi.
Bukan sekali dua. Bahkan berkali-kali disampaikan kepada Syahid. Malah, banyak juga ajakannya ditolak. Air mata jantan mengalir di pipi. Amir kalah dengan peperangan dalam hatinya.
2:269. Allah menganugerahkan al hikmah (kefahaman yang dalam tentang Al Qur’an dan As Sunah) kepada siapa yang Dia kehendaki. Dan barang siapa yang dianugrahi al hikmah itu, ia benar-benar telah dianugrahi karunia yang banyak. Dan hanya orang-orang yang berakallah yang dapat mengambil pelajaran (dari firman Allah).
Amir menyentuh skrin Sony Experia Go. Membaca secebis kata-kata yang dihantar kepadanya 2 hari lepas.

Doa, mungkin terhalang oleh dosa-dosa kita. Doa itu, betul senjata mukmi, namun doa itu, terhadang untuk sampai kepada Yang Maha Mendengar disebabkan oleh kecelaan yang kita lakukan. Bersihkan lah dirimu, agar mereka yang engkau pohonkan doa untuknya, mendapat manfaat dari doa-doa mu. Salam Tahajjud.

Amir tersentak. Mungkin sahaja, sukarnya manusia disekeliling dia menerima nasihat disebabkan oleh dosa-dosanya yang menggunung.

Allahu rabbi. Patutlah satu pun doaku tidak bersambut lagi. Rupanya aku sendiri yang merosakkan doa-doaku.” Pantas dia melangkah ke arah masjid. Menyambut seruan azan yang berkumandang setengah jam yang lepas.

***

Entah apa yang aku tulis, aku tidak pasti. Jari hanya mengikut arus pada kata hati. Terasa nak spill sesuatu di sini.

Kalau benar sayang, jangan biar daku terjunam, 
kalau benar cinta, bawalah daku ke syurga.

Bahagia itu ada, pada hati yang cinta,
rindu itu ada, pada hati yang kasih. 

***

Pesan Ummu Khadeejah padaku semalam, “Di saat hatimu masih dibiarkan kosong oleh perasaan lain yang bertandang, di saat ruang masamu tidak terikat pada kerja yang mengejar, manfaatkan waktu mu untuk membaca sebanyak-banyaknya. Luangkan masamu untuk menghafaz sekuat-kuatnya. Kerna, pada satu ketika nanti, saat kamu berada di dalam kondisiku, akan ada banyak perkara yang akan kamu kenangkan.”

103:1. Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasihat menasihati supaya menaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran.

Tingkatkan iman. Kerjakan amal yang soleh. Nasihat dan menasihatilah.

Doakan yang terbaik untuk saudara di sana. Doakan dalam keadaan dirimu sentiasa dibersihkan. Supaya doa yang kau tembak tidak terhalang oleh kecelaanmu sendiri.