walimah and the bait al muslim.

the walimah.

Image

Tanjung Karang, Selangor.

“Barakallahu lakuma, wa barak’alaikuma, wa jam’a bainakuma fil khair..”

“Semoga Allah memberkahimu, baik ketika senang mahupun susah dan selalu mengumpulkan kamu berdua pada kebaikan”
(HR. Abu Daud, Tirmidzi dan Ibn Majjah)

and the bait-al-islam.

rumah tangga islam tu, tak semestinya kita yang bina. tapi boleh juga merujuk kepada rumah tangga sedia ada. means, keluarga kita. =)

dan, siapa yang tak bahagia, bila akhirnya saudara seibu seayah sudah memijak sejadah sujud menyembah yang Maha Esa?

Allah punya kuasa, kita tak leh sangkal. Kun. fayakun. kan?

Dan, ibu, bercerita dengan bahagia sikap si anak yang mula menunjukkan hidup bertuhan. sedikit takpe bang, sebab nanti yang sedikit akan jadi banyak. yang penting berterusan. allah nilai kita ikut kemampuan kan? =)

i know. you won’t read this. yup, coz’ you don’t know. but dear bro, im happy for you. walaupun, sebelum sampai ke kisah sekarang, banyak benda yang berlaku. banyak. dan hanya Allah yang dapat membalas kesabaran ibu ayah. Hanya Allah.

dan, bila mengingatkan keadaan ibu ayah yang percaya pada anak yang seorang ini. yang paling banyak mereka bercerita, anak ini jadi yakin juga untuk bercerita dengan mereka. dan Allahu akhbar. Dia Maha Tahu dan Dia yang akan permudahkan segalanya.

Melihat kertas putih itu, walau hanya sekadar memenuhi ruang kosong, hati rasa berat. Bukan kerana taknak tapi… Walau aku tahu,

16:1. Telah pasti datangnya ketetapan Allah maka janganlah kamu meminta agar disegerakan (datang) nya.

Kerna. hati ini masih terumbang ambing. Tarbiyyah yang masih belum stable. what ever it is,

2:216. Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.

Bismillahirrahmaanirrahiim. Dengan nama-Mu aku berserah. ilove my fam.  

Advertisements

i. ii. iii

i. 

Image

Hadith 20 daripada kumpulan Hadith Arba’in.

Malu ialah perasaan yang mendesak seseorang supaya menghidnarkan segala yang keji dan melaksanakan segala yang terpuji. Sumbernya adalah dari hati atau jiwa yang sedar nilai diri yang percaya kepada pengawasan Illahi atas gerakgeri, yang menyebabkan terpelihara zahir dan bati dari segala perbuatan atau unsur=unsur yang membawa kepada kemurkaan Allah. (Pengertian Malu)

 

-Bila tengok hadis ni, terbantut nak buat benda-benda pelik yang kononnya unik dan cool. 

 

ii. 

Image

Tertarik tulesan dalam buku Jalan Menuju Kebebasan yang digarap oleh Syeikh Mustafa Masyhur yang juga merupakan penulis buku Bekalan Dalam Jalan Dakwah berkata:

Pada hakikatnya siapa yang bekerja tentu akan mengalami kesalahan dan sesiapa yang tidak bekerja tidak akan berhadapan dengan kesalahanan. Tetapi kesalahan yang mungkin dilakukan hanyalah kesalahan parsial atau kesalahan yang tetap dalam niat dan batas yang baik yang mengharap pahala dari Allah. 

 

[Bab: Ujian dan Tribulasi Dalam Jalan Dakwah]

 

iii.

Dia sedang sakit. dan dia juga. Dan, ada satu hadis. tak ingat penuhnya bagaimana tapi isinya lebih kurang macam ni, 

Kalau kamu temui orang yang ditimpa musibah. Gembirakanlah hatinya. 

 

Ada syarah hadis tu, tapi lemah saya, pada ingatan. Mengambil isi yang paling utama yang saya perlukan. hingga lupa pada yang lainnya. sigh -_-‘

iv.

Esok ada walimah seorang kakak. Malam ni saya gerak ke sana. Barakallah. Saya hadir untuk akad nikah sahaja. kerna hujung minggu masih lagi dibook oleh sesuatu. InsyaAllah, perancangan Allah pasti lebih baik. dan, saya berharap, ini yang terakhir untuk kami satu kelas. 

v.

Semalam. hampir sejam bergayutan dengan orang kat oz. to be exact, brisbane. Rindu. terubat. Lapang rasa Dear u, kumpullah sebanyak mungkin tarbiyyah sepanjang di sana. Medan akan berbeza. moga, apa yang kamu kutip di sana, mampu menguatkan langkah kaki kamu di sini. 

Image

Tagline di sini: Never assume, ask. 

vi. 

Dan untuk diri sendiri, its not escapism. Insyaallah. Bila mana rasa sangat yakin dengan perkataan its not escapism. Mungkin perlukan sedikit kekuatan. 

2:216. Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.

 

Menggali. bukan Benggali. bukan juga Benggala.

Kata dia, suatu hari tu,

“akak tak mampu nak dig hati awak tiap kali usrah. Akak tak tahu apa yang awak nak sebenarnya. Sebab benda tak diceritakan secara jelas. akak tak mampu.” 

qadhaya kami berdua. hari tu. menadah gelap pekat malam. menghadap Royale Bintang Hotel. 

***

Semalam…

“Ada nak cerita apa-apa ngan akak? Lama sangat dah kita tak jumpa kan? hurm.”-Aku.

senyap. sunyi. sepi. 

“Hari ni akak taknak bercakap. Cukuplah adik-adik yang bercakap. Asyik akak je yang bercakap.” -Aku

sepi. sunyi. senyap.

“Takpe. korang fikir dulu ayat korang nak cakap apa. Akak nak cari ayat yang akak nak share ngan korang. Tu pun, kalau awak masih senyap macam ni jugak. Tapi tengoklah keadaan.” -Aku

sunyi. sepi. diam. 

“Hakak, kenapa garang sangat hari ni? Takut.” -Mereka

***

Terus, aku teringat murobbi. Aku teringat kata-kata kat atas. dan, terus, aku istighfar. Rasa macam cepat sangat melatah. Padahal, bukannya aku tak kenal mereka. Bukannya tak tahu mereka macam mana. 

Aku rasa sukar. Aku rasa susah. Tambah lagi, pertemuan semalam, sememangnya aku tak prepare dari sudut pengisian. Walaupun dari sudut makanan dan masa sudah direncanakan. 

Hati aku yang perlu disentuh. terlebih dahulu. sebelum aku, menyentuh hati mereka. Dan semalam, merupakan peringatan terbesar buat aku. Diingatkan oleh kata-kata sendiri yang asalnya aku tujukan adik-adik. Allahu akhbar. 

Image

Menjadi seorang murobbi itu, bukanlah untuk bersuka-suka. bukanlah untuk mendapat title atau apa sahaja. Tapi tujuan asalnya untuk menyentuh hati-hati. tetapi, si murobbi itu adalah mutarabbi juga.mutarabbi kepada murobbinya dan mutarabbi kepada mutarabbinya. (heh, macam terbelit.)

dan. bila difikir balik, banyak perkara yang aku belajar dari mereka. dan banyak perkara yang aku baiki sejak bersama mereka. Bukanlah aku lakukan semua ini kerana mereka, namun, aku melihat Allah mengajarku sesuatu bila bersama mereka. 

kata para murobbi yang aku temui, “banyak-banyak benda, kita akan dari mutarobbi kita. dan nak belajar banyak benda. kena punya mutarobbi, supaya awak, boleh jadi murobbi. keduanya, saling melengkapi.” 

dan, sebenarnya, apa yang aku ingin katakan di sini, kalau kita nak rasa apa yang murobbi kita rasa saat bertemu dengan kita, atau saat kita ada masalah, dan membuat masalah, lihatlah pada perasaan kita sewaktu mutarabbi kita berhadapan dengan perkara-perkara tersebut…

Menggali hati manusia itu tak mudah. 

bukan seperti menggali tanah untuk membuat kubur, atau menggali tanah untuk membuat perigi. 

 

Sabarnya lain macam. 

sebagaimana bezanya sabar seorang cikgu biasa dan seorang cikgu yang mengajar kanak-kanak berpendidikan khas. 

18:28. Dan bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keridaan-Nya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (karena) mengharapkan perhiasan kehidupan dunia ini; dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingati Kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas.

 

***

apa pun yang berlaku, sebenarnya refleks balik pada diri kita. sebab sebenarnya, kebanyakan kisah, bila aku pandang belakang pakai cermin sisi kanan kiri, ia peringatan dan teguran untuk aku dari Allah. 

jadi, sebelum aku menggali orang lain, aku yang patut digali. Jangan harap pada murobbi untuk menggali, sebab, mungkin murobbi tak mampu untuk gali hati kau sedalam-dalamnya, tapi, rasanya, hati kau, kau mampu untuk gali. 

insyaallah. =)

 

Selayaknya seorang hamba.

Dia menapak. menghampiri wanita itu. Melihat wanita itu, tekun, menghadap laptopnya. Mungkin sedang menyelesaikan sesuatu urusan. Atau, mungkin juga sedang menulis di blognya. Entah, dia tidak pasti tentang itu. Kehadiran dia di situ pun, hanya memenuhi kerja kumpulan. Maka, wajib baginya untuk datang. 

“Kau dah lama sampai?” Terus, wanita tersebut mengangkat wajah. Tajam pandangan mata itu. 

“Kau baru lepas hisap rokok eh?” Mood baik dia hilang. Syukur, dia bukan yang berdarah panas namun, telinga berdesup juga mendengar soalan tersebut. 

“Kau ni, tiap kali aku datang, mesti kau tanya soalan tu. Bosan lah. Macam takda soalan lain kau nak tanya aku. Tanyalah sihat ke, dah makan ke. Apalah kau ni Amir.” 

Sedass jelingan lahir dari mata wanita itu. 

“Kau tahu kan, dah berapa kali aku cakap, kalau kau nak hisap rokok, aku tak halang tapi jangan sebarkan asap rokok atau bau asap tu depan aku. Kalau kau nak mati cepat, jangan ajak aku. Taubat aku pada Allah masih tak cukup untuk mati sekali dengan kau.” Kasar ayat itu menyinggah cuping telinganya. Dia tahu dia yang salah. Wanita itu, pernah memberi pesanan. Silap dia tidak mengunyah gula-gula Hacks terlebih dahulu. 

“Seluar tu lagi satu hal. Takleh pakai seluar panjang lagi?” Mendatar suara itu. Mata tidak dilarikan dari skrin laptop. 

“Kena lagi.” Dia mendengus. Bosan. 

“Kau datang sini, dah solat isyak belum? Kalau belum, jauhkan diri dari aku. Langkah longkang sebelah tu surau. Mana tau, dah lupa jalan ke surau.” Pedas kata-kata Amir. Atau nama panjangnya, Amiratul Nadia. 

Amir masih lagi menghadap laptop. Bagai ada sesuatu yang perlu penumpuan yang maksima yang sedang dilakukan. Dari hujung mata, dia melihat Syahid berlalu pergi. 

Hatinya segera beristighfar. Istighfar atas kata-kata yang dikeluarkan. Hanya kepada Allah dia berserah. Kata-kata itu lahir dari hatinya, kerana kasih sayang seorang kawan terhadap kawan, yang tampak sedikit hanyut. 

Setengah jam kemudian…

“Nah, untuk kau.” Syahid menghulurkan air kotak perisa Laici kepada Amir. Senyap. Tiada sebarang suara yang kedengaran. 

“Kau marah aku ke?” Syahid menutur perlahan. 

“Marah tak marah. Kau tahu apa yang kau buat tu salah, menzalimi hak diri kau sendiri, tapi kenapa kau buat jugak? hah? Kau tahu aurat yang kau kena jaga paras mana tapi kenapa kau pakai seluar pendek jugak? Kalau tadi, aku suruh kau solat kat sini je, yakin kau nak solat tanpa menampakkan aurat dengan keadaan lutut kau yang terdedah tuh?” Amir menuturkan ketidakpuasan hatinya. Sudah lama dia menahan mulutnya. Khuatir, teguran yang disampaikan secara terbuka mencabar keegoon seorang lelaki.

“Kau kata lutut aku terdedah, kau tengoklah eh lutut aku? Berdosa tauuuu.” Syahid, cuba memecahkan kedinginan suasana itu dengan lawak yang tak lawak. Amir, diam. Senyap. Sepi tanpa suara, namun kelihatan pada dahinya tanda kerutan itu. 

“Pandai kau buat lawak. Benda yang dah terdedah, kalau aku tutup mata, kang aku yang tersadung. Nak tak nak, memang akan ternampak. Orang tunjuk, ktia taknak tengok pun akan nampak jugak.” Amir mengomel. 

“Itulah perasaan aku bila tengok wanita-wanita kat luar sana tak tutup aurat.’ Syahid cuba menukar topik. Amir takkan benarkan. Dalam hati dia beristighfar. Risau andainya syaitan menyucuk hatinya. Walau di sekelilingnya ramai orang.

“Jangan cuba nak tukar topik Syahid. Kau tau aku sedang cakap pasal apa.” Amir memberi amaran. 

Syahid mendengus, perlahan tetapi masih jelas pada pendengaran Amir. “Amir, kalaulah kau tahu apa yang aku sedang rasa ni, mungkin kau akan lebih faham. Sekarang yang aku harapkan, Allah kembalikan balik diri aku yang lama dulu. Tapi, kadang-kadang aku tak mampu. Stress terlampau bila ingat masalah aku. Hinggakan hari tu, kau tak sedar, aku dah menghabiskan sekotak rokok dalam tempoh sehari. Aku tak boleh nak cerita masalah aku pada kau, sebab masalah ni, aku je yang boleh selesaikan. Dan, tiap kali aku fikir untuk selesaikan masalah ini, mesti aku stress. Aku tension. Nak buat macam mana pun tak tahu.” 

“Takda masalah yang tak boleh selesai Syahid. Setiap orang ada masalah. Beza, bagaimana orang tu hadapi masalah dia. Bukan dengan cara memusnahkan diri sendiri macam kau nih.” Nada kekecewaan pada suara Amir. 

“Kau tahu, stress aku tu, hingga aku rasa lost hope pada Allah. Nasib, aku masih solat, walaupun di hujung-hujung waktu. Yang tu je yang aku mampu jaga sekarang.” Kedengaran, suara pengharapan yang dia keluarkan. Dan Amir, diam. Istighfar. Dia mengharapkan Allah memudahkan segalanya untuk kawannya. 

“Hurm, aku tak tahu apa masalah kau. Tapi, kau yakinlah pada Allah. berat macam mana sekalipun yang kau hadapi, pujuk diri kau, pujuk hati kau untuk yakin pada Allah. Allah tak zalim untuk uji kau dengan beban yang kau tak mampu tanggung. Kau hafaz kan ayat 216 surah Al-Baqarah tu. Sayanglah. Kerana masalah kau yang tak memberi keuntungan langsung pada dunia, hingga menyebabkan kau jauh dari Dia.”

Syahid tak mampu berkata-kata. Kerana dia tahu ada kebenaran di situ.

“Dah lewat dah. Jam 11 malam dah nih. Dah makin ramai yang beransur balik. Hurm, aku ada satu video nak tunjuk. Tapi cuba faham lah. Moga dapat sentuh hati kau.” 

Image

“Hurm, nak cari kawan nak buat baik. Susah giler. Ajak solat jemaah dalam bilik pun susah. Bukan ajak jemaah kat surau pun. Tapi, nak buat jahat nih, buat sorang pun boleh. Kalau nak ajak orang sekali, lagi lah orang lain suka. Sebab tu, aku mampu doa je. Tak mampu nak buat lagi.” -Syahid

“Kau harapkan orang lain, masalahnya, kau taknak paksa sikit diri kau. Takpelah. cubalah. InsyaAllah. kalau kau betul-betul memang nak diri kau yang dulu. Allah akan bagi. Tapi mungkin perlukan masa. Well. sebab Allah nak dengar orang meminta-meminta dengan Dia. Selayaknya seorang hamba.” -Amir.

“Lagipun, satu benda kau kena yakin bila kau doa. Kau kena yakin Allah akan makbulkan. Tak kisah bila pun, tapi yakin Dia akan makbulkan. Tapi, aku lagi suka, benda-benda yang kita minta nih, Allah makbulkan kat akhirat. Sebab, akhirat kan kehidupan yang kekal. Lagi lama kita boleh nikmati doa kita tuh.” 

Amir menarik begnya. Bangun. dan melangkah pergi. Cukuplah. Selebihnya, serah pada Allah. Serah pada Allah. Kerana, Allah yang selayaknya menjaga hati itu, bukan dia. Bukan dia.

29:69. Dan orang-orang yang berjihad(bersungguh-sungguh) untuk (mencari keridaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.

********

Allah nak tolong kalau kita nak. Cuma, kadang-kadang, mungkin perlukan masa untuk Allah tolong. Bukan kerana Allah tak punya masa untuk tolong, tetapi, Allah nak bersihkan hati kita dengan sebersih-bersihnya. 

Hey, kamu, beruntunglah! 

p/s: tulisan di kala tengah berfikir nak share apa dengan adik-adik untuk berbujuran gumbira. malam ini. =) May Him ease. allahu akhbar. 

 

Pe.nat.

Image

Sungguh, bila bertemu mereka, si adik-adik, hilang terasa penatnya. Mungkin kerana ada rasa cinta pada hati. Allahu akhbar. Dan kerana, mereka juga harapan aku. Mereka benih-benih yang ku cuba untuk semai.

Namun, kadang-kadang muncul juga rasa goyah pada hati dengan apa yang aku bawa. Bukan kerana aku tidak yakin, tapi lebih kerana kurangnya kebergantungan pada Pemilik Hati.

Bila melihat, mereka, yang pernah bersama-sama di jalan ini, sedang berusaha, aku melihat bahawa usaha aku masih lagi yang paling sedikit, yang paling rendah dan kerna sebab itu, aku rasa bila mereka semua bercakap tentang kesungguhan berdakwah, aku masih lagi merangkak-rangkak. Masih lagi dalam fasa trial and error.

Entah bila mau matang.

Dalam proses insyaAllah. Kata hati waktu semangat itu, waktu kematangan itu di level paling rendah. Aku tahu, setiap apa sahaja yang allah kurniakan adalah fasa tarbiyyah untuk aku, untuk itu, aku harus bersabar. harus bersabar, kerna pada awal kisah islam lagi, aku telah didedahkan dengan kesukaran, maka, sekali hati telah ditawan, mana mungkin aku mengalah.

dan, saat ini, aku cuma mengharapkan apa yang aku buat, Allah redha. dan aku cuma mengharapkan apa yang aku buat, hati aku ikhlas. hati ini jujur. bukan hipokrit. sembunyi disebalik kesusahan yang dihadapi. kerna, aku dan mereka, serta Dia juga sama-sama tahu yang untuk berada dalam saff ini, adalah sukar. melainkan mereka yang benar-benar tegar.

Perbualan panjang, dengan murobbi semalam, membawa aku kepada satu amanah baru. dan aku tahu, amanah yang harus digalas, bukanlah boleh dipilih-pilih. bukan. tetapi ia amanah yang memang wajib aku terima. dan. bismillahirrahmanirrahim. hanya kepada Dia aku memohon pertolongan.

be.la.jar. itu yang perlu untuk waktu sekarang.

kerna. sesiapa pun, asalnya bermula dengan kosong. yang menambahkan isupadu mereka adalah pengalaman yang dikutip sepanjang perjalanan. maka, tiada alasan untuk mengatakan tidak.

penulisan yang agak caca merba. tiada jelas hujung pangkalnya. mungkin kerana, pelbagai perkara yang aku simpankan dalam hati. hingga membawa kepada tulesan yang emosi.

Allahu akhbar. rabbi yassir. wa la tu a’ssir.

may Allah ease. huhu. bukan. may Allah guide.

9:111. Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Qur’an. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar.

Moga, jual beli ini jual beli terbaik. dan moga, Allah menambahkan lagi harga pada jual beli ini.

hitam kulit takpe, jangan hati yang hitam.

Kejohanan Bola Baling Tertutup. Dua hari sebelumnya, Kejohanan Olahraga Tahunan. 

Kiri: Aku rasa, lihat pada kulit muka ni kan Kanan, aku rasa aku dah dapat cahaya matahari yang secukupnya.

Kanan: Heh, baru perasan kulit kau dah gelap? Orang kata baju bergerak, kereta berjalan kalau nak aku gurau lagi kasar. haha.

Kiri: Aku rasa, aku ngan kau, aku yang putih lagi.

Kanan: Kiri, kau pernah tengok tak orang Afrika? Yang Afrika betul-betul tu? Yang kulitnya hitam bersinar-sinar tu?

Kiri: tengok dalam televisyen aku pernah lah. Kenapa?

Kanan: Aku terfikir, kalau lah Allah nilai manusia tengok pada warna kulit, mesti orang-orang Afrika tu takda peluang langsung kan nak masuk syurga?

Kiri: Erm. Orang yang kulit-kulit gelap macam kita ni pun takda can jugak ar kalau Allah nilai manusia ikut warna kulit. Kejam kot kalau Allah buat camtu. Dah le ciptakan kita gelap gulita, lepas tu matikan kita pun dalam keadaan gelap jugak. Lepas tuh, nilai jahat baik kita pun tengok kulit kita. Habeslah. Tak merasa lah kita hidup kat syurga.

Kanan: Sebab tu Allah tak nilai manusia ikut warna kulit. Cuba tengok sekarang kan, banyak benda dalam dunia ni manusia duk kecoh-kecoh. Warna kulit lah, bangsalah, henpong canggih lah apa kenama? hah, galaxy tab, ipad semua tu. Lagi? hah ferrari. Kereta mewah, rumah besar. Lagi lah tak merasa kita nak hidup kat syurga.

Kiri: Kalau Allah nilai ikut semua benda tuh, apa guna aku buat baik kat orang? Apa guna aku sembahyang jemaah 5 kali sehari? Apa gunalahhhh bagi sedekah derma banyak, kekang nafsu aku, tahan nak hisap rokok dan solat semua tuh kalau Allah nilai baik buruk manusia sebab semua benda yang kau sebut tu?

Kanan: Sebab tu..Allah tak nilai kau, aku, dan semua orang atas bumi bawah langit ni ikut benda-benda macam tuh. Kalau tak, semua yang gelap-gelap, yang miskin papa kedana, yang kurus kerempeng ni takde can ar nak masuk syurga. Alhamdulillah Allah nilai manusia ikut apa yang ada dalam hati, and yang terzahir dengan perbuatan manusia tuh kan…

Kiri: Weh, kau ingat tak siapa nama orang yang mula-mula sekali azan kat dunia ni? aku tak ingat lah nama dia tapi yang aku ingat, dia pun gelap jgk. macam kita. hehe.

Kanan: haha. lawak. Tapi, gelap-gelap dia pun, penghuni syurga tu. Bilal. Bilal bin Rabah.

Kiri: hah! Kau punya otak bagus ar. Ingat tak kisah dia macam mana weh?

Kanan: huhu. Kisah dia sedih jugak lah awalnya. Tapi bila ingat ganjaran Allah bagi kat dia, macam best giler!

Kiri: Kau duk buat muka teruja ngan aku itu best, aku pun teruja dan excited jugak ni tapi masalahnya, kau tak cerita pun kat aku.

Kanan: Sat lah. ambil mood orang tua kata. haha.

Kiri: Orang tua mana pulak. isk.

Kanan: Shhh. Diam-diam.

Kiri: Kira ni jadi bedtime story eh.

Kanan: Eh? aku ingat sekarang kau nak aku cerita?

Kiri: Boleh, tapi masalahnya, kerja tak settle lagi ni. Siapa nak kemaskan alatan tu semua kalau kita duk lepak sini?  Alah, bukannya duk jauh-jauh pun. Bilik aku, bilik kau juga…

Kanan: Okeyh. insyaAllah.

Kiri: jangan lupa. Ingatkan aku kalau aku yang lupa.

Kanan: Sat eh. Aku letak dalam memo. Aku ni susah sikit ingatannya.

……..

Image

menghadirkan roh di konferens riang bersama adik-adik dan akhawats yang lain.

biarlah jasad tertinggal di sini, moga doa turut datang bersama.

Ku ambil kisah dari Kenyalang.

Pesanan dari sana. Hanya secebis. tapi bermakna. 

“Apa yang kita sedang buat nie, takda rasa manisnya kalau kita tak terlibat dengan halangan. dengan cabaran. kalau semuanya mudah…kita mungkin tak sedar apa yang sedang kita buat. ”

“kalau kita rasa kita busy macam mana sekalipun, atleast, atleast jumpa lah murobbi kita tu, adik-adik kita tuh, walaupun mungkin sekadar nak tanya khabar. atau makan. Andai kata tak boleh nak usrah dan berbulatan secara gembira sekalipun. Kalau waktu praktikum nanti, lagi lah awak akan rasa yang masa tu sangat limited. Kalau pun tak boleh nak jumpa pun, facebook ada, telefon ada. Gunalah.”

“supaya, adik-adik awak tak rasa yang awak tak hiraukan mereka. supaya adik-adik awak rasa, yang mereka ada dalam ingatan awak. walaupun mungkin lah secebis sms, mungkin seminit dua panggilan, cubalah. Sekurang-kurangnya, masih ada jalan yang boleh menghubungkan adik-adik awak dengan awak, walaupun untuk berjumpa tidak berpeluang.”

“dan dengan murobbi, atleast pun, jumpa atau call. Sepatah perkataan yang keluar dari mulut si murobbi, mungkin boleh menghidupkan semula hati yang kering. Bila mana dunia mula mengejar. kalau boleh jumpa, walaupun untuk makan sama, jumpalah. jangan biarkan diri kita seronok dengan kesibukkan yang diletakkan atas bahu kita. kalau sibuk untuk mentarbiyyah, lain perasaannya, tapi kesibukkan dunia ni, lain rasanya. Mungkin akhirnya, sampai satu saat, kita pun tak sedar yang kita ni dah jadi robot balik.”

“tak mampu buat banyak, buatlah sedikit. istiqamah tu penting. kita rasa takda nilai istiqamah kita tuh, tapi pada Allah, nilaian itu sangat besar. Sebab ia beserta dengan mujahadah kita.”

“hidup kita ni untuk belajar. belajar dari kehidupan. Sebab itu, Allah bagi kita peluang untuk kita tempuh macam-macam. Supaya kita belajar.”

“Akak bermula sangat lambat. sangat. Hingga akak rasa sangat rugi. Tapi, Allah lebih tahu kan. Setiap orang, ada fasa yang berbeza terhadap sesuatu. Awak, dah sangat beruntung, sebab pada saat ini awak dah bermula, sedangkan pada waktu akak dulu, masih lagi merangkak-rangkak.”

“kita jangan ingat, apa yang kita buat sekarang ni, boleh menjamin kita untuk dapatkan tempat di syurga. Tak, yang kita nak sekarang ialah, apa yang kita buat sekarang ni boleh bantu diri kita untuk dapatkan rahmat daripada Allah. Sebab hanya kerana rahmat daripadaNya lah, kita dapat masuk syurga. Bahkan, berada dalam jalan ni pun, kerana Dia yang pilih kita.”

“mungkin sahaja Allah ganti kita nanti dengan orang lain yang lebih baik. Alang-alang Allah dah pilih kita, maka, buatlah yang terbaik. buat yang terbaik. Sebab apa yang kita buat sekarang ni lah untuk kita persembahkan pada Allah nanti.”

Takkan nak persembahkan hasil kerja yang cincai-cincai pada Allah kot?  

 

***

Moga, pertemuan yang secebis ini, membawa kepada pertemuan syurga. kelak. harap.