alang-alang menyeluk pekasam, biar sampai ke pangkal lengan.

genggam bara api, biar sampai jadi arang. 

*** 

Syawal 25. Raheeq Al-Maktum. 

Yang paling menariknya permulaan disyariatkan Hari Raya orang-orang Islam ialah pada bulan syawal tahun 2 Hijarah sebaik sahaja mereka mendapat kemenangan dalam Peperangan Badar. alangkah hebatnya perayaan ini yang merupakan anugerah Allah setalah dimahkotakan mereka dengan mahkota kemenangan dan kemuliaan. alangkah indahnya pemandangan Solat Hari Raya yang mereka kerjakan setelah keluar dari rumah-rumah mereka sambil mengangkat suara dengan kalimah takbir, tauhid dan tahmid. Hati mereka dipenuhi dengna kecintaan kepada Allah, mengharapkan rahmat-Nya serta keredhaan-Nya setelah mereka mendapat beberapa banyak nikmat dan kemenangan.

[Raheeq al-Maktum, pages 333/perenggan 2] 

***

Alhamdulillah, Mus’ab bakal okeyh insyaallah. Orang yang langgar dia, dah datang mengaku. Dan, dia akan paykan pelanggaran itu. 

dosa yang kita buat, akan menghantui kita.” 

dia sambung, “memang pun kak. tak tenang sangat lepas langgar kereta akak tuh. waktu solat pun terbayang-bayang benda tu. Tidur sampai termimpi-mimpi.” 

Yang paling best, bukan sebab dia kata dia bayar semua tu, tapi aku berpeluang untuk bercerita tentang takdir Allah, ujian Allah, ketentuan Allah, hakikat redha dan sabar dengan apa yang berlaku.

Allah, Dia yang memegang hati itu.