aku, bukan menidakkan takdir, bila Dia masih kekalkan aku dengan keadaan ini, sejak di awal tarbiyyah hingga sekarang. Tidak. tapi kadang-kadang aku rasa sesuatu, yang sukar digambarkan. Demi menidakkan perasaan tersebut, aku melarikan diri ke atas bukit sana. bertemu seorang akhawat, yang Allah letakkan dia disebaik-baik tempat untuk dirinya dalam keadaan seorang diri. 

Kerna aku tahu, seorang, bukan mudah. Tambah lagi, hidup ini dengan tanggungjawab. 

Satu nasihat aku pegang darinya, “kalau awak pergi melawat mana-mana akhawat yang seorang, takda orang lain kat tempat tu, satu benda je, jangan tanya dia tentang usrah dia. daurah dia. Tanyalah khabar imannya sebanyak-banyak mungkin.”

Aku pelik, kenapa begitu? bukankah pertanyaan itu tanda ambil berat?

sambung dia lagi, “untuk akhawat yang mudah bergerak, mungkin boleh untuk kita tanyakan hal tersebut, mungkin hujung minggu dia free je dan memang tak pernah miss daurah usrah semua tuh. Tapi, untuk akhawat yang memang Allah sekat seketika dirinya untuk menghadirkan diri ke usrah, ke daurah, sakit baginya untuk mendengar soalan itu. Apatah lagi menjawab soalan tersebut.”

and yes! that’s true. Betul. sangat. 

Dan, itulah perasaan aku tiap kali orang mengkhabarkan seronoknya daurah semalam, basahnya perkongsian Kakak itu pagi tadi…and…bla…bla…bla. 

Sirius, waktu itu, kalau tak kerana mengingatkan ini tarbiyyah, mungkin pecah screen laptop ini dikerjakan. Heh, aku manusia yang masih sedang mencari perubahan. 

Dan, kadang-kadang, kerana marah pada diri sendiri yang tak mampu nak bersabar dengan ujian Allah, aku pernah tumbuk dinding bilik. Kang, kalau tumbuk pintu locker, pecah kan tak pasal pulak kena denda. silap-silap kena halau dari asrama lagi. 

Tapi sungguh, itu tiap kali perasaan aku bila orang sana, orang sini sibuk bercerita SERONOKnya daurah. ingat aku tak tahu perasaan berdaurah tu macam mana??? 

dan, untuk bertahan hingga 7 bulan tanpa daurah, bukan sesuatu yang mudah. Hingga kadang-kadang, aku cuba melarikan diri dari akhawat-akhawat yang banyak berkongsi dengan aku. Kerana aku takut. takut seandainya dia tanya soalan itu. 

Bukan aku taknak, keadaan yang memang tak membenarkan. 

Dan, kalau lah bukan kerana aku yakin pada Dia yang mengatur takdir. tapi, dalam aku cuba bertahan, kadangkadang kalah dengan nafsu sendiri hingga meja, dinding menjadi mangsa. 

Allahu akhbar. 

Dan, hari ini, bila bertemu akhawat-akhawat seantero dunia di Firdausi. Perasaan seakan gembira, sangat hingga disebutkan tentang HAMKA hujung tahun. 

Yeah, memang keinginan aku untuk berada di sana, tapi apa keperluannya untuk aku sedang daurah di malaysia pun aku tak attend? 

Yang ada depan mata tak pergi, tapi yang jauh rajin pula nak pergi? 

allah. =( aku dah tak tahu apa yang berlaku dalam hati ni. yang pasti, kepala ini sakit. dan mata ini penat. menurunkan hujan yang seakan menangisi sebuah ceritera hati. 

maaf, kerana merisaukan cik murobbiyah dengan kebisuan ku. maaf, hati sedang cuba bertahan dari membiarkan mata merembes. T_T