kesinambungan dari PART 1.

Aku: And you burst me into tears again.

Tiada balasan mesej dari orang kat sana. Dan aku kat sini, tersedu-sedan. Melihat langit. Cerah, tapi tak secerah hatiku. Ku teruskan apa yang ku lakukan sebentar tadi tanpa perasaan. Tanpa hati. Ibarat hati itu mati.

Aku masuk bilik, on lappy, buat kerja. Macam tak ada apa yang berlaku. Diam. Bungkam. Sepi. Tanpa suara.

Jam 10. Dhuha masih belum. Aku menapak ke tandas. Wuduk. Terasa, antara aku dan Dia tak settle. Solat pagi itu lain. Rasa yang hadir itu yang lain. Hidup takkan berubah kalau stay je dalam keadaan macam tu. Sampai bila entah nak jadi macam tu.

Bersiap. Bawak Mus’ab dalam keadaan tempang. Rasa hilang tempat bergantung. Kecuali pada Dia, rasa makin menggunung, rasa makin kuat pegangan pada Dia.

Muhasabah. Semua benda settlekan terus. Wang yang keluar takyah fikir. Rezeki tersekat sebab maksiat yang dilakukan. Istighfar.

Selesai semua benda, mudah nya hati tersenyum. Lebih kenal Mus’ab. Harga yang dibayar takperlu cakap. Yang penting, setiap benda, Allah ada something nak bagi.

Dan, alhamdulillah, berjaya selesaikan satu masalah yang laammmmaaa dulu dengan seorang kawan.

Teringat, seseorang pernah tulis kat facebook, “Dosa itu akan menghantui kita kalau kita tak taubat. Atau tak bersihkan hati itu dari dosa.”

dan NOKTAH.